Introduksi Incubator Buatan Untuk Mempersingkat Waktu Pembuatan Dadih

  • Khairul Amri Politeknik Negeri Padang
  • Aronald Arif Putra Universitas Andalas
Keywords: incubator buatan, dadiah, permentasi

Abstract

Dadih merupakan produk makanan fermentasi khas Sumatera Barat yang diproduksi dengan cara menyimpan susu kerbau di dalam tabung bambu dan membiarkannya selama 2-3 hari sehingga terjadi proses fermentasi yang dilakukan bakteri asam laktat yang berasal dari tabung bambu atau daun pisang atau dari susu itu sendiri, sehingga menghasilkan tekstur yang padat dan mempunyai rasa asam yang spesifik serta memiliki sifat fisikokimia yang sama dengan susu fermentasi seperti yogurt. Tujuan dari penelitian yang dilakukan adalah perancangan dan pembuatan alat incubator untuk mempersingkat waktu pembuatan dadih. Metoda kerja incubator  adalah  dilengkapi alat control temperature beserta pewaktu dimana suhu ruang incubator akan dijaga konstan pada range suhu optimal yang dibutuhkan oleh bakteri asam laktat untuk berkembang. Disisi lain, pewaktu digunakan sebagai pengingat dan pemberi informasi bagi petani Dadiah bahwa dadiah yang dibuat terlah terbentuk dengan sempurna. Dari hasil pengujian daidapat control temperature dan pewaktu yang dibuat pada alat incubator dadiah dapat bekerja dengan baik dan sesuai dengan alat ukur standar; stopwatch untuk waktu dan thermometer digital untuk temperature. Sesuai dengan teori yang dijelaskan oleh Lee and Lucey, (2010) bahwa bakteri asam laktat berkembang dengan cepat pada suhu 40 0C, ini terlihat dari proses pembuatan dadiah yang hanya butuh waktu 5 jam, dibandingkan dengan proses tradisional yang memerlukan waktu selama 50 jam.

Published
2012-06-30
How to Cite
Amri, K., & Putra, A. (2012). Introduksi Incubator Buatan Untuk Mempersingkat Waktu Pembuatan Dadih. Jurnal Teknik Mesin, 9(1), 46-52. https://doi.org/10.30630/jtm.9.1.22